Beranda Habar Banjarbaru Rumah Ber IMB Di...

Rumah Ber IMB Di Wilayah Pertambangan? Kadisperkim Lupa

Terbaru

Sebanyak ratusan unit rumah ber IMB yang berdiri di wilayah Kota Banjarbaru di duga masuk dalam wilayah konsesi milik Pertambangan Aktiv.

Mengacu pada aturan hukum, dimana jelas dinyatakan bahwa tidak diperboleh mendirikan bangunan terlebih yang bersifat komersil seperti perumahan/permukiman di atas lahan konsesi atau lahan pertambangan aktiv.

Namun mirisnya, masih didapati ratusan buah rumah dengan IMB (Izin Mendirikan Bangunan) di Kelurahan Guntung Manggis, Kecamatan Landasan Ulin, Kota Banjarbaru, yang di duga berdiri di atas lahan konsesi perusahaan tambang Intan PT Galuh Cempaka.

Pasalnya, izin aktivitas tambang yang sudah dikeluarkan berdasarkan kajian Analisis Manajemen Dampak Lingkungan (Amdal) tidak bisa tumpang tindih dengan izin mendirikan bangunan lain dalam bentuk apapun.

IMG 20201208 WA0024
habarkalimantan

Hal ini pun dibenarkan Pengamat Hukum, Badrul Ain Sanusi, menurut Badrul dalam kawasan konsesi tidak boleh ada izin lain selain izin pertambangan. Karena, semua izin pertambangan dikeluarkan berdasarkan kajian Amdal oleh tim ahli.

Apabila terjadi pembangunan apapun bahkan bangunan yang sifatnya komersil di atas izin tambang, maka dokumen Amdalnya harus diubah melalui proses tertentu.

“Tidak boleh! Izin perumahan tidak boleh berdiri di atas lahan konsesi. Tidak boleh ada izin baru muncul di atas ijin lain, apalagi sampai yang sifatnya komersil seperti perumahan,” tegasnya melalui sambungan telepon, Rabu (16/06/2021).

Dikatakan Badrul, PT Galuh Cempaka notabennya adalah perusahaan tambang intan yang telah memiliki izin konsesi dan semestinya tidak boleh ada satupun perumahan komersil yang berdiri di atasnya, kecuali pihak PKP2B melepaskan izin konsesinya dari ruang pertambangan.

“Yang bertanggung jawab itu adalah pemilik konsesi, kenapa membiarkan ada kawasan perumahan komersil berdiri disana. Apabila pemilik konsesi ini yang membikin perumahan di sana, maka otomatis si pemilik konsesi melanggar aturan,” terang Badrul.

“Jika ditemukan IMB pada perumahan tersebut, IMB nya cacat hukum. Artinya, IMB harus dicabut,” tambahnya.

Badrul juga menerangkan, meskipun diantara kawasan pertambangan tersebut terdapat beberapa bagian lahan milik masyarakat setempat, yang sewaktu-waktu bisa dijualnya kepada pihak manapun, tetap saja Badrul menampik, tidak boleh setelahnya dibangun sebuah bangunan komersil yang malah tumpang tindih dengan izin konsesi.

“Kita bicara konsesi bukan bicara lahan, mau milik masyarakat sekalipun,” tutupnya.

WhatsApp Image 2021 06 16 at 14.01.31 e1623836497657

Sementara itu dikonfirmasi perihal tersebut, Kepala Dinas Permukiman Kota Banjarbaru, Muriani, menjelaskan, bangunan apapun diperbolehkan berdiri di atas lahan konsesi, selama lahan tersebut adalah milik masyarakat.

Terkait penerbitan IMB untuk bangunan perumahan komersil di atas lahan konsesi Ia menjawab, boleh saja jika sudah memenuhi kajian oleh Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah (BKPRD).

Jika BKPRD menyatakan bisa, barulah pihaknya mengeluarkan rekomendasi izin mendirikan bangunan.

“Saya lupa diatas lahan itu apakah kita mengeluarkan IMB atau tidak. Status perumahan di atas lahan konsesi aku no komen deh. Silahkan tanya pak sekda. Karena yang punya kewenangan menjawab itu adalah pak sekda,” ungkapnya.

Mengacu pada data yang diterima dari Dinas Perumahan dan Permukiman (Disperkim) Kota Banjarbaru, sedikitnya sebanyak 346 unit rumah ber IMB berdiri di kawasan Danau Seran, Kelurahan Guntung Manggis, Kota Banjarbaru. Dengan Tipe bangunan cukup variatif, dari tipe 36 hingga tipe 60.

Berdasarkan peta yang dikeluarkan oleh Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) melalui situs https://geoportal.esdm.go.id/minerba/, di duga 346 unit rumah ber IMB tersebut masuk dalam kawasan konsesi PT Galuh Cempaka yang cakupan wilayahnya seluas 4.526,00 hektar.

Diketahui, Perusahaan yang bergerak di bidang pertambangan intan tersebut baru-baru saja kembali dioperasikan setelah bertahun-tahun vakum.

PT Galuh Cempaka Banjarbaru yang berdiri sejak tahun 2004 tersebut mulai beroperasi di areal tambang utama Banjarbaru hingga 2009.

Di tahun 2009 sampai 2017 tambang ini masih berstatus menunggu, dan di tahun 2018 akhir perusahan tersebut kembali rekonstruksi. Lalu, pada tahun 2019 akhir hingga sekarang mulai kembali beroperasi.

Berdasarkan peraturan daerah Kota Banjarbaru nomor 8 tahun 2014, tentang Penyelenggaraan Perumahan dan Permukiman di BAB II Pasal 3 bahwa, penyelenggaraan Perumahan dan Permukiman bertujuan :

  1. Memberikan kepastian hukum dalam penyelenggaraan perumahan
  2. Mendukung penataan dan penyembangan wilayah wilayah serta penyebaran penduduk yang proporsional melalui pertumbuhan lingkungan hunian sesuai dengan tata ruang.
  3. Meningkatkan daya guna dan hasil sumber daya alam bagi pembangunan perumahan dengan tetap memperhatikan kelestarian fungsi lingkungan.
  4. Menunjang pembangunan di bidang ekonomi, sosial, dan budaya
  5. Menjamin terwujudnya rumah yang layak huni dan terjangkau dalam lingkungan yang sehat, aman, serasi, teratur, terencana, terpadu dan berkelanjutan.

Kemudian di BAB III Pasal 6, lokasi pembangunan perumahan dan permukiman harus sesuai dengan rencana tata ruang yang berlaku, dengan pertimbangan,

  1. Meliputi kriteria keamanan, yakni tidak berada pada daerah buangan limbah pabrik, daerah bebas bangunan pada area bandara, daerah dibawah jaringan listrik tegangan tinggi dan daerah rawan bencana.
  2. Kriteria kesehatan, yaitu tidak berada pada daerah pencemaran udara, pencemaran air permukaan dan air tanah dalam yang berada di atas ambang batas.
  3. Kriteria kenyamanan, kemudahan aksesibilitas, kemudahan berkomunikasi dan berkegiatan.
  4. Kriteria keindahan dan keserasian dengan memperhatikan estetika lingkungan.
  5. Kriteria fleksibilitas, yaitu kemungkinan pertumbuhan/ pemekaran lingkungan perumahan dikaitkan dengan kondisi fisik dan keterpaduan prasarana.
WhatsApp Image 2021 07 19 at 17.07.44

Trending Minggu Ini

Teluk Tamiang Yang Bikin Mabuk Kepayang

HABAR KALIMANTAN - Tak kalah indah dengan wisata yang ada di luar Kalimantan Selatan, wisata Pantai Teluk Tamiang Desa Teluk Tamiang Kecamatan Tanjung Selayar...

Mengolah Tanah Rawa Jadi Media Tanam

Usaha jual media tanam yang dilakukan warga Desa Gudang Tengah Kecamatan Sungai Tabuk Kabupaten Banjar ini terbilang cukup unik.Hanya dengan mengolah campuran tanah rawa...

Wabup Balangan Persilahkan Pengurus Majelis Ta’lim Misykatul Anwar Ajukan Proposal

HABARKALIMANTAN, Balangan - Wakil Bupati Balangan H Supiani, hadiri peletakan batu pertama renovasi perluasan majelis ta'lim Misykatul Anwar, pada Kamis (22/7/2021).Majelis Ta'lim ini, terletak...

Kamu mungkin juga suka

Penerapan PPKM Level IV, Pemerintah Harus Perhatikan Perputaran Ekonomi

Kota Banjarbaru masuk kedalam daftar Kabupaten/Kota yang berada di luar Jawa-Bali yang turut melaksanakan Pembatasan. Meski sempat dibatalkan Penerapan PPKM Level III di Kota Banjarbaru,...

Aturan Lengkap Kalau PPKM Level IV di Laksanakan di Banjarbaru

Pemerintah Kota Banjarbaru rencananya akan menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level IV, pada tanggal 26 Juni hingga 08 Agustus 2021 Mendatang, lalu bagaimanakah...

Penerapan PPKM Level IV Segera di Laksanakan di Banjarbaru

Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level IV rencananya akan diterapkan Pemerintah Kota Banjarbaru pada tanggal 26 Juli 2021 hingga 08 Agustus 2021 mendatang.Hal ini...

Pemko Banjarbaru Gelar Vaksinasi Massal, Aditya : 30 Persen Warga Banjarbaru...

Antusias tinggi ditunjukan warga Kota Banjarbaru dalam mengikuti kegiatan Vaksinasi Massal yang diselenggarakan Pemerintah Kota Banjarbaru di Gedung Bina Satria samping Lapangan Dr. Murdjani...