BerandaDPRD BANJARKomisi III DPRD Gelar...

Komisi III DPRD Gelar RDP DenganTPH Banjar Bahas Pemulihan Sektor Pertanian

Terbaru

Sektor Pertanian di Kabupaten Banjar menjadi salah satu sektor yang terdampak akibat musibah banjir yang melanda awal tahun ini.

Berdasarkan data dari Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura (TPH) Kabupaten Banjar, seluas 14.782 hektar tanaman padi terendam banjir, dan seluas 4.596 hektar dinyatakan puso.

Menanggapi permasalahan tersebut, Komisi II DPRD Kabupaten Banjar menggelar Rapat Dengar Pendapat (RDP) bersama Dinas TPH dan Dinas Ketahanan Pangan (Ketapang) untuk bersama-sama membahasnya, beberapa waktu lalu.

“Kami juga sudah mendatangi Kementerian untuk berkoordinasi terkait penanggulangan pasca banjir, khususnya soal penyaluran bantuan yang nantinya akan direalisasikan. Oleh karena itu, kita gelar RDP bersama dinas terkait,” kata Ketua Komisi II DPRD Banjar Pribadi Heru Jaya Rabu (03/03/2021).

Anggota fraksi PKB ini menjelaskan, untuk  bantuan nantinya akan disalurkan di beberapa kecamatan yang terdampak banjir. Akan tetapi, penyaluran bantuan berupa bibit padi, cabe, jeruk, jagung, pupuk serta obat-obatan dan lain sebagainya. Namun, tidak sekaligus disalurkan.

“Sejumlah bantuan dari kementerian yang segera direalisasikan, nantinya akan kita salurkan ke beberapa kecamatan yang tidak lagi terdampak banjir. Semoga bantuan ini dapat meringankan beban mereka dan stok ketersediaan pangan di Kabupaten Banjar tetap aman,” bebernya.

Akibat bencana banjir besar, lanjut Heru, ketersedian stok gabah di Kabupaten Banjar yang semula berjumlah sekitar 141.000 ton berkurang sekitar 40.000 ton.

“Kabupaten Banjar membutuhkan sekitar 89.000 ton gabah per tahun. Jadi, ketersediaan gabah yang semula di Sharing Ratio (SR) 1,5 berkurang menjadi SR 1,2. Tapi, kita tetap bisa swasembada,” ungkapnya.

Ia memastikan, akan melakukan berbagai upaya untuk mengembalikan ketersediaan stok gabah di Kabupaten Banjar kembali seperti semula.

Disisi lain, Eddy Hasby selaku Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas TPH sekaligus pejabat definitif Kepala Dinas Ketapang Banjar mengaku, telah mempersiapkan berbagai program untuk menanggulangi permasalahan tersebut.

“Salah satu program penanggulangan jangka pendek kita seperti mempercepat proses penyaluran bantuan di lokasi-lokasi pertanian yang sudah dapat melakukan penanaman kembali,” tuturnya.

Eddy didampingi Nurul Chatimah selaku Kepala Bidang (Kabid) TPH Banjar menjelaskan, pihaknya sudah memetakan beberapa kecamatan yang akan menerima saluran bantuan.

“Namun, ini masih belum secara keseluruhan atau hanya beberapa wilayah saja yang diprioritaskan. Seperti di lahan pertanian seluas 287 hektare di Kecamatan Karang Intan, 519 hektare lahan di Kecamatan Martapura dan 195 hektare lahan di Kecamatan Pengaron. Sisanya masih menunggu air banjir surut. Kedepannya mereka disarankan menanam bibit padi dengan umur pendek, yakni 100 hari sudah dapat panen,” jelasnya.

Eddy berharap, para petani nantinya mau menanam varietas bibit padi unggul yang tahan banjir. “Meskipun rasanya agak pulen,” harapnya.

Trending Minggu Ini

Kamu mungkin juga suka