Beranda Habar Banjar Dulunya Jalur Perdagangan, Kini...

Dulunya Jalur Perdagangan, Kini Kali Mati Sempit dan Berbau

Terbaru

Kali Mati yang berada di Desa Murung Kenanga, Kota Martapura kini selain menjadi sempit, aliran air pun tidak mengalir lagi.

Kali Mati salah satu anak sungai Martapura ini pada masanya menjadi jalur perdagangan masyarakat, namun kini kondisinya sangat memprihatinkan, terlebih kali mati juga jadi tempat pembuangan air kotor dan berbau.

Hal ini diungkapkan oleh Nor Cahaya (54) warga Asli Martapura pada Kamis (1/10/2020).

IMG 20201001 WA0042

Noor Cahaya menceritakan sekitar tahun 1970-1980an ketika dirinya masih remaja, di Kali Mati yang tepat berada di belakang Pasar Ikan Martapura ini dipenuhi oleh puluhan jukung (perahu) dan kelotok (perahu bermesin) yang lalu Lalang,

WhatsApp Image 2021 03 25 at 09.21.53

“Bahkan masyarakat masih menggunakan kalimati ini untuk berbagai keperluan seperti mandi, cuci dan kakus. Setelah saya menikah dan merantau ke luar daerah, saya kurang mengetahui lagi kondisinya,” katanya.

Setelah kembali bermukim ke Martapura pada tahun 2000-an, Noor Cahaya mengungkapkan kondisi kali mati tersebut sudah mulai menyempit akibat bertambahnya pemukiman di sepanjang aliran kali mati tersebut.

Noor Cahaya berharap agar pemerintah bisa melakukan normalisasi kali mati tersebut sehingga seperti dahulu sebelum terjadi penyempitan.

“Jika bisa dibuat sama seperti dahulu, jadi bisa kelotok lewat dan bisa jadi wisata baru. Kami juga tenang melihat kalau kondisi kali mati itu sama seperti dahulu lagi,” ucapnya.

Kali mati tersebut juga memiliki sejarah dalam Kesultanan Banjar tempo dulu, karena digambarkan cukup jelas dalam peta zaman Belanda dibuat oleh Solomon Muller pada tahun 1845 berjudul “Banjermasing, Martapoera en een gedeelte der Lawutlanden.”

Pada peta tersebut pun digambarkan lokasi Keraton Bumi Kencana yang disebut dengan “Dalam van den Sultan” ini tak jauh dari Sungai Martapura, yang kini menjadi aliran Kali Mati.

Dosen PSP Sejarah FKIP ULM Banjarmasin, Mansyur beberapa waktu yang lalu mengungkapkan ada indikasi bahwa letak Keraton Bumi Selamat tak jauh dari Sungai Martapura, karena dalam lukisan H.M. van Dorp tahun 1861 berjudul “Martapoera, de Keraton en de Tamboer” dalam buku “Schetsen Uit Banjarmasin: Uitgegeven tot een Liefdadig doel/door den Boekhandelaar H.M. van Dorp,” keraton di Martapura digambarkan dari wilayah seberang sungai.

IMG 20201001 WA0050

“Dalam lukisan tersebut keraton Bumi Selamat digambarkan dari wilayah seberang sungai. Karena itu perlu ada riset lebih lanjut untuk menentukan lokasi pastinya,” sebutnya.

IMG 20201001 WA0049

Namun Mansyur memastikan bahwa jika lokasi Keraton Bumi Selamat tersebut berada di tepi sungai, maka sungai Martapura yang dimaksud adalah Kalimati yang terletak di Desa Murung Kenanga.

Sementara itu Kepala Bidang Sumber Daya Air Dinas Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang Kabupaten Banjar, Ade Rozali mengatakan pihaknya juga memiliki keinginan yang sama untuk melakukan normalisasi kali mati tersebut.

IMG 20201001 WA0045

“Tapi kondisi saat ini kami masih terkendala dengan pendanaan, terutama akibat pandemi ini. Pemerintah Daerah memang memandang perlu adanya normalisasi kali mati tersebut,” terangnya.

Sebelumnya Pemerintah Kabupaten Banjar juga sudah melakukan pembersihan kali mati yang dulunya sudah dipenuhi sampah dan tanaman eceng gondok.

WhatsApp Image 2021 03 25 at 09.21.53

Trending Minggu Ini

Teluk Tamiang Yang Bikin Mabuk Kepayang

HABAR KALIMANTAN - Tak kalah indah dengan wisata yang ada di luar Kalimantan Selatan, wisata Pantai Teluk Tamiang Desa Teluk Tamiang Kecamatan Tanjung Selayar...

Kerajinan Lokal Kampung Purun Banjarbaru, Tembus Pasar Internasional

Keseriusan pemerintah kota Banjarbaru dalam mengembangkan kerajinan lokal berbahan purun kini semakin berkembang, bahkan pemasaran mencapai tingkat nasional bahkan internasional.Produk kerajinan purun yang dicanangkan sebagai bahan pengganti...

Guru Di Banjar: Kami Ini Pendidik Kenapa Dianak Tirikan

Sebagian Besar Guru tingkat Sekolah Dasar(SD) dan tingkat Sekolah Menengah Pertama(SMP) yang ada di Kabupaten Banjar mengeluhkan Perbedaan antara Kabupaten Banjar dengan Daerah lainnya di Kalimantan...

Kamu mungkin juga suka

Pembentukan Pansus LKPJ 2020, 15 Perwakilan Anggota Dipilih

Menindaklanjuti Penyampaian Laporan Kinerja Pertanggungjawaban (LKPJ) Bupati Banjar Tahun Anggaran 2020, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Banjar menggelar rapat pembentukan panitia khusus LKPJ Bupati...

Pasang Spanduk Dibeberapa Titik, Aidil Bashit Tegaskan Perda Ramadhan

Setelah sebelumnya memberikan sosialisasi Perda Ramadhan di beberapa majelis ta'lim di Kota Martapura, kali ini Plt Kasatpol PP Banjar H. M. Aidil Basith memimpin...

Amankan Pelaku Tindak Narkotika, Personil Sat Lantas Terima Penghargaan

Berhasil mengamankan pelaku tindak pidana Narkotika, Personil Satuan Lalu Lintas Polres Banjar, Unit Turjawali, mendapatkan reward dari Direktur Lalu Lintas Polda Kalsel, Kombes Pol...

Barang Bukti Ratusan Juta Dimusnakhan

Pemusnahan barang bukti bernilai Rp. 138 juta rupiah digelar Kejaksaan Negeri (Kejari) Kabupaten Banjar, di halaman kantor Kejari Kabupaten Banjar pada Senin (12/4/2021) pagi.Kepala...