KORAN ONLINE PUASA Saidi scaled 1
Beranda Habar Utama Patung Soekarno Berkuda di...

Patung Soekarno Berkuda di Kemenhan Terinspirasi Kejadian Ini

Terbaru

Dengan tetap menerapkan protokol kesehatan, Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto mendampingi Presiden RI Kelima Megawati Soekarnoputri, meresmikan monumen Sukarno Minggu (6/6), di Lapangan Bela Negara Kementerian Pertahanan (Kemhan).

Peresmian Patung Dr. (H.C) Ir. Soekarno menunggang kuda, dilaksanakan secara daring dan luring.

Acara bertepatan dengan hari ulang tahun proklamator dan Presiden Pertama Republik Indonesia.

Dengan ditandai dengan pemencetan tombol sirine untuk membuka penutup monumen dan dilanjutkan penandatanganan prasasti oleh Presiden RI Kelima Megawati Soekarnoputri.

menhan
KORAN ONLINE PUASA Saidi scaled 1

Presiden Joko Widodo juga telah terlebih dahulu menandatangani prasasti pada monumen tersebut.

Dalam sambutannya Megawati Sukarno Putri menyampaikan ungkapan terima kasih kepada Menhan, karena peresmian Patung ini tertepatan dengan ulang tahun Presiden pertama Soekarno, sehingga menjadi sangat spesial bagi keluarga besar Presiden Soekarno.

Monumen yang mengambil momentum ketika Bung Karno memimpin peringatan Hari Angkatan Perang Pertama di Yogyakarta ini mengingatkan bagaimana Bung Karno menghargai pentingnya Angkatan Perang yang sekarang disebut TNI.

Menurut Megawati Soekarnoputri, Bung Karno juga selalu mengingatkan pentingnya generasi penerus militer memahami strategi perang gerilya, yang sangat berperan dalam kemerdekaan bangsa ini karena menyatu dengan rakyat.

“Mewakili Keluarga Besar, saya mengucapkan terima kasih atas peresmian patung ini, karena dapat mengingatkan kita tentang nilai-nilai perjuangan para pahlawan bangsa sekaligus menjadi pengingat bagi generasi penerus”, kata Ibu Megawati Soekarnoputri

Sementara dalam sambutannya, Menhan Prabowo Subianto menjelaskan bahwa inspirasi karya Monumen Dr. (H.C.) Ir. Sukarno, dibangun mengacu pada peristiwa sejarah ketika Presiden Sukarno sebagai Panglima Tertinggi perintis kemerdekaan, melakukan inspeksi pasukan dengan menunggang kuda pada peringatan ulang tahun pertama Angkatan Perang Republik Indonesia (sekarang TNI) tanggal 5 Oktober 1946 di Alun-Alun Yogyakarta.

sukarno kuda 678x381 1
Sukarno menaiki kuda ketika menginspeksi pasukan pada saat ulang tahun Angkatan Perang/TNI yang pertama di Yogyakarta, 1946. [Foto: ANRI/IPPHOS]

Saat itu, Presiden Soekarno menjadi inspektur upacara dan melakukan inspeksi pasukan menjadi salah satu kegiatan bermakna bahwa Indonesia memiliki tentara yang kuat serta siap mempertahankan kemerdekaan, sekaligus menunjukkan eksistensi keberadaan Indonesia bagi negara lain.

“Presiden Soekarno adalah pahlawan nasional yang mencintai Republik Indonesia dengan sepenuh hati. Beliau telah membuktikan bahwa kecintaan terhadap negeri tak akan luntur semangat dan komitmennya,” ungkapnya.

Untuk itulah kita lanjutnya, perlu meneladani jasa-jasa beliau dalam meletakkan nilai-nilai fundamental bangsa ini.

Karenanya, kata Menhan lebih jauh, Monumen Dr. (H.C.) Ir. Sukarno di Kementerian Pertahanan adalah sebuah ikon pertahanan bangsa dengan inspirasi sosok pemimpin, serta sebagai pengingat untuk generasi penerus agar menjaga keutuhan NKRI, mengingat aspek pertahanan merupakan faktor yang sangat mendasar dalam menjamin kelangsungan hidup bernegara.

Monumen Dr. (H.C.) Ir. Soekarno sedang Berkuda, adalah karya Seniman Dunadi dari Yogyakarta, memiliki spesifikasi tinggi 6,5 meter, panjang 7,6 meter, dan lebar 2,6 meter, berbahan logam campuran (tembaga, kuningan, timah, dan seng sari), ketebalan cor 2,5 mm – 4 mm, dengan warna patung perunggu kimia bakar serta berat kurang lebih 3 ton.

Trending Minggu Ini

Teluk Tamiang Yang Bikin Mabuk Kepayang

HABAR KALIMANTAN - Tak kalah indah dengan wisata yang ada di luar Kalimantan Selatan, wisata Pantai Teluk Tamiang Desa Teluk Tamiang Kecamatan Tanjung Selayar...

Warga Datangi DPRD Balangan, Izin Pertambangan Pasir Dipertanyakan

Masyarakat Desa Badalungga dan Baramban Kecamatan Awayan datangi Kantor Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Balangan untuk pertanyakan izin galian C dari pertambangan pasir...
00:00:47

Jelang Haul Ke-15 Guru Sekumpul, Suasana Sholat Jumat di Masjid Syi’Arus...

Jelang puncak Haul ke-15 Ulama kharismatik asal Martapura KH. Muhammad Zaini bin Abdul Ghani, kawasan Sekumpul Martapura sudah dipenuhi banyak rombongan jamaah yang berdatangan.Bahkan...

Kamu mungkin juga suka

Badrul : Sudah Pernah di Laporkan, Penanganan Hukum Terkesan Lambat

Salah satu aktivis lingkungan yang juga seorang advokat, Badrul Ain Sanusi l Afif, SH, MH menyatakan terkait tambang - tambang ilegal di Kalimantan Selatan...

Pangeran Khairul Saleh Bongkar Dugaan Izin ‘Bodong’ Perusahaan Tambang

Dalam Rapat Kerja (Raker) dengan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia bersama Komisi III DPR RI, Wakil Ketua Komisi III DPR RI, Pangeran Khairul Saleh,...

Pakar: Persiapan Sekolah Tatap Muka Belum Memadai

Sejumlah pihak memandang perlunya persiapan matang dalam melakukan sistem pembelajaran tatap muka di sekolah untuk mencegah perebakan wabah virus corona.Jakarta – Ketua Umum Pengurus...

KPK Gali Isi Pertemuan Wali Kota Syahrial dengan Penyidik Stepanus hingga...

Penyidik KPK tengah mendalami keterangan tersangka Wali Kota Tanjungbalai nonaktif M. Syahrial dalam kasus suap perkara yang melibatkan penyidik KPK dari unsur Polri AKP...