Beranda Habar Utama WNI eks Wuhan di...

WNI eks Wuhan di Natuna Siap Dipulangkan, Adat “Tepung Tawar” Symbol Pelepasan

CREATIVE TALK HIPMI BANJARBARU WEBINAR 1

Terbaru

Menjadikan Kabupaten Banjar Yang ‘Manis’

Relawan Perempuan Manis (RPM) bersama Hj Nur Gita Tiyas Saidi Mansyur, terus menjalin silaturahmi dengan masyarakat Kabupaten Banjar. Kali...

Galuh Borneo Dukung “Manis”

Cuaca tidak menentu dalam beberapa hari terakhir, tak menyurutkan semangat Relawan Perempuan Manis (RPM) untuk menghadiri Silturahmi dengan masyarakat yang ada di...

Warga Banjarbaru Membludak Serahkan Formulir BLT UMKM

Penyerahan formulir untuk mendapatkan Bantuan Langsung Tunai(BLT) bagi pelaku Usaha Mikro Kecil Menengah(UMKM) dilaksanakan di Kantor Dinas Koperasi Usaha Kecil Menengah dan...

Deklarasi Damai, Masyarakat Diminta Jangan Terpancing Hoax

Pemerintah Kabupaten Banjar bersama dengan Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) serta perwakilan element masyarakat Kabupaten Banjar, menggelar aksi Deklarasi Damai Anti Anarkisme,...

Obyek Wisata Bukit Arta Butuh Sentuhan Yang Lebih Maksimal

Bukit Arta yang berada di Kecamatan Aranio Kabupaten Banjar, kini menjadi salah satu obyek wisata bagi mereka yang senang mendaki. Namun, keindahan...

Warga Negara Indonesia dari Wuhan yang akan menyelesaikan dikarantina virus corona di Natuna akan dipulangkan, Sabtu (15/2/2020) siang ini. Mereka selesai menjalankan masa observasi 14 hari di Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau.

Sebelum pulang, mereka dilepas dengan acara adat. Nama upacara adat itu “tepung tawar”.

“Nanti dari lembaga adat, akan ada doa selamat tepung tawar,” kata Bupati Natuna Kepulauan Riau Hamid Rizal di sela persiapan pemulangan WNI dari Wuhan di Natuna, Sabtu siang.

Upacara tepung tawar biasanya diadakan saat menerima tamu yang baru datang. Adat tepung tawar mengenakan daun khusus dan air putih.

“Diletakkan di kendi, tangan masuk dalam. Habis itu sama-sama berdoa,” kata dia.

Doa yang akan disampaikan agar para WNI dari Wuhan bisa selamat, sehat sampai ke daerah asalnya masing-masing.

“Ini menunjukkan bahwa warga kita selamat sampai ke sini dan pulang, itu adat kami,” kata dia.

Namum, ia belum memastikan kapan dan dimana upacara adat itu bisa dilaksanakan karena secara protokol kesehatan, masa karantina WNI dari Wuhan berakhir Sabtu pukul 12.00 WIB.

“Lihat protokol sini, bagaimana pengaturannya. Kita tidak bisa gegabah,” kata dia.

Sumber : https://www.suarakalbar.co.id/

WhatsApp Image 2020 10 12 at 17.36.10 1
1422374 923771344327002 1982948344843059176 n

Trending Minggu Ini

Warga Rantau Balai Sambut Baik Kedatangan RPM

Relawan Perempuan Manis (RPM) memperkenalkan sosok pasangan calon Bupati dan Wakil Bupati Banjar, nomor urut satu, dengan tagline "Manis" kepada warga Desa...

Teluk Tamiang Yang Bikin Mabuk Kepayang

HABAR KALIMANTAN - Tak kalah indah dengan wisata yang ada di luar Kalimantan Selatan, wisata Pantai Teluk Tamiang Desa Teluk Tamiang Kecamatan...

Median Jalan di Cat, Jalan Bersih, Banjarbaru Semakin ‘Glowing’

Semenjak dilantiknya Bernhard E Rondonuwu menjadi Pejabat Sementara (PJS) kurang lebih 71 di Kota Banjarbaru, dirinya berkomitmen untuk memajukan kota yang berjuluk...

Kamu mungkin juga suka

Tukang Rehab SDN 3 Kemuning Ternyata Dipanggil Jaksa Sebagai Saksi???

Terkait kabar pemanggilan Kepala Tukang proyek rehab SDN 3 Kemuning oleh Kejaksaan Negeri Banjarbaru, Kepala Sekolah Dalinah Noviranti, kembali memberikan keterangan.

Kebakaran Nyaris Telan Korban Jiwa

Kebakaran kembali terjadi di kota Banjarbaru, Senin (13/10/2020).Kali ini si Jago Merah melahap habis satu uni rumah tepatnya di Jalan Bina Murni,...

Jurnalis, Profesi Mulia Yang Tidak Mudah

Selain memberikan informasi, menjadi seorang Jurnalis dapat berperan besar dalam mencerdaskan kehidupan bangsa dan negara. Profesi mulia sebagai Jurnalis...

Dulunya Jalur Perdagangan, Kini Kali Mati Sempit dan Berbau

Kali Mati yang berada di Desa Murung Kenanga, Kota Martapura kini selain menjadi sempit, aliran air pun tidak mengalir lagi.