Beranda Kesehatan Kualitas Layanan Kesehatan RSDI...

Kualitas Layanan Kesehatan RSDI Banjarbaru Terus Ditingkatkan

Terbaru

Upaya meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan dengan menjaga berbagai layanan, terus ditingkatkan Rumah Sakit Daerah Idaman Kota Banjarbaru.

Salah satu layanan terbaiknya yang ada di RSDI Idaman ini yakni Hemodialisis atau yang lebih dikenal masyarakat dengan istilah Cuci Darah.

Hemodialisis bekerja layaknya sebuah ginjal yang tengah memompa darah. Proses pencucian darah dilakukan oleh tabung di luar mesin yang bernama dialiser.

Di dalam dialiser, terjadi proses pencucian, mirip dengan yang berlangsung di dalam ginjal. Pada dialiser terdapat 2 kompartemen serta sebuah selaput di tengahnya. Mesin digunakan sebagai pencatat dan pengontrol aliran darah, suhu, dan tekanan. Aliran darah masuk ke salah satu kompartemen dialiser.

habarkalimantan

Pada kompartemen lainnya dialirkan dialisat, yaitu suatu cairan yang memiliki komposisi kimia menyerupai cairan tubuh normal. Kedua kompartemen dipisahkan oleh selaput semipermeabel yang mencegah dialisat mengalir secara berlawanan arah.

Zat-zat sampah, zat racun, dan air yang ada dalam darah dapat berpindah melalui selaput semipermeabel menuju dialisat. Itu karena, selama penyaringan darah, terjadi peristiwa difusi dan ultrafiltrasi.

“Ukuran molekul sel-sel dan protein darah lebih besar dari zat sampah dan racun, sehingga tidak ikut menembus selaput semipermeabel,” jelas Kepala Tata Usaha RS Idaman Banjarbaru, Muhammad Firmansyah.

Lanjutnya, untuk proses selanjutnya yakni difusi. Difusi merupakan peristiwa berpindahnya suatu zat dalam campuran, dari bagian pekat ke bagian yang lebih encer.

Darah yang telah tersaring menjadi bersih dan dikembalikan ke dalam tubuh penderita. Dialisat yang menjadi kotor karena mengandung zat racun dan sampah, lalu dialirkan keluar ke penampungan dialisat.

Difusi dapat terjadi bila ada perbedaan kadar zat terlarut dalam darah dan dalam dialisat. Dialisat berisi komponen seperti larutan garam dan glukosa yang dibutuhkan tubuh. Jika tubuh kekurangan zat tersebut saat proses hemodialisis, maka difusi zat-zat tersebut akan terjadi dari dialisat ke darah.

Ultrafiltrasi merupakan proses berpindahnya air dan zat terlarut karena perbedaan tekanan hidrostatis dalam darah dan dialisat. Tekanan darah yang lebih tinggi dari dialisat memaksa air melewati selaput semipermeabel.

Air mempunyai molekul sangat kecil sehingga pergerakan air melewati selaput diikuti juga oleh zat sampah dengan molekul kecil. Kedua peristiwa tersebut terjadi secara bersamaan. Setelah proses penyaringan dalam dialiser selesai, maka akan didapatkan darah yang bersih.

“Darah itu kemudian akan dialirkan kembali ke dalam tubuh kita,” tutupnya.

WhatsApp Image 2021 07 19 at 17.07.44

Trending Minggu Ini

Teluk Tamiang Yang Bikin Mabuk Kepayang

HABAR KALIMANTAN - Tak kalah indah dengan wisata yang ada di luar Kalimantan Selatan, wisata Pantai Teluk Tamiang Desa Teluk Tamiang Kecamatan Tanjung Selayar...

Infodemik Tak Kalah Bahaya Dari Covid-19

Organisasi Kesehatan Dunia WHO telah memunculkan istilah Infodemi yang menggambarkan persebaran Hoax berkaitan dengan Pandemi Covid-19, Infodemi itu telah menjadi masalah baru bagi dunia...

Ingin Lahirkan Karya Terbaik Untuk Masyarakat, Balitbangda Adakan Lomba Inovasi

Balangan - Badan Penelitian dan Pengembangan Daerah (Balitbangda) Kabupaten Balangan, gelar Presentasi dan Penilaian Finalis Top 10 lomba inovasi 2021 dengan tema "Bailang...

Kamu mungkin juga suka

Alhamdulillah, Istana Anak Yatim Balangan di Bantu 100 Juta Rupiah

Balangan - PT PAMA Persada Nusantara berikan bantuan 11000 masker dan uang 100 juta rupiah, untuk pembangunan Istana anak yatim, yang di serahkan...

Masyarakat Kabupaten Banjar 40 Persennya Belum Tercover BPJS Kesehatan

Bupati Banjar, Saidi Mansyur terima audiensi rombongan BPJS Kesehatan Kalimantan Selatan di Mahligai Sultan Adam Martapura pada Rabu (28/7/2021).Didampingi Kepala Dinas Kesehatan dr. Diauddin,...

Kembali Jadi Zona Oranye, Kabupaten Balangan Berstatus PPKM Level 3.

Balangan - Berdasarkan Surat Keputusan Gubernur Kalimantan Selatan (Kalsel) Kabupaten Balangan saat ini berstatus Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level tiga.Bupati Balangan, sekaligus...

Penerapan PPKM Level IV, Pemerintah Harus Perhatikan Perputaran Ekonomi

Kota Banjarbaru masuk kedalam daftar Kabupaten/Kota yang berada di luar Jawa-Bali yang turut melaksanakan Pembatasan. Meski sempat dibatalkan Penerapan PPKM Level III di Kota Banjarbaru,...