Beranda Habar Buhannya Tingkatkan Pemahaman Zakat, Lazismu...

Tingkatkan Pemahaman Zakat, Lazismu HSU Gelar Sosialisasi

Terbaru

HSU – Untuk lebih mengenalkan keberadaan Lembaga Amil Zakat, Infaq, dan Shadaqah Muhammadiyah (Lazismu) ditengah-tengah warga Kabupaten Hulu Sungai Utara, khususnya warga persyarikatan Muhammadiyah, Lazismu Kabupaten Hulu Sungai Utara mengadakan kegiatan sosialisasi. Acara ini berlangsung pada Sabtu (13/11) di Masjid Al-Amien Muhammadiyah Alabio, Kecamatan Sungai Pandan.

Sosialiasi yang diselenggarakan pada pagi hingga siang tersebut mengundang banyak pihak, mulai dari perwakilan Pimpinan Cabang Muhammadiyah (PCM), Pimpinan Cabang Aisyiyah (PCA), Organisasi Otonom (Ortom) tingkat daerah serta Kantor Layanan (KL) Lazismu se-Kabupaten Hulu Sungai Utara. Kegiatan ini diisi Lazismu Wilayah Kalimantan Selatan, yaitu Ustadz Mairijani selaku Dewan Syariah dan Abdullah Sani selaku Manajer Regional.

Khairin Fuadi, Ketua Badan Pengurus Lazismu Kabupaten Hulu Sungai Utara menyampaikan, pelaksanaan kegiatan sosialiasi ini bertujuan untuk memberikan pemahaman terkait Lazismu kepada warga Muhammadiyah di daerah tersebut. Menurutnya, hal ini penting dilakukan agar warga Muhammadiyah mengetahui kedudukan Lazismu selaku lembaga penghimpun dan penyalur dana zakat, infaq, dan shadaqah (ZIS) di lingkungan persyarikatan Muhammadiyah. “Adanya kegiatan ini kami rancang untuk warga Muhammadiyah di Hulu Sungai Utara agar mengetahui mengenai Lazismu yang merupakan lembaga penghimpun dana zakat, infaq, dan shadaqah di Muhammadiyah,” terangnya.

Khairin mengharapkan, adanya sosialisasi ini dapat disampaikan kepada warga yang lainnya, apalagi mengingat banyak sekali perwakilan elemen di Muhammadiyah yang ikut berhadir. “Mudah-mudahan apa yang disampaikan nantinya mampu diteruskan ke warga lain, tentunya melalui perwakilan PCM, PCA maupun Ortom yang hadir kali ini,” harapnya.

Dalam sosialisasi tersebut, Dewan Syariah Lazismu Wilayah Kalimantan Selatan yang diwakili oleh Ustadz Mairijani menyampaikan beberapa hal terkait fiqih zakat. Ia mengawali dengan membeberkan data potensi zakat yang ada di Indonesia. Menurutnya, potensi zakat di Indonesia sangat besar, namun tidak berimbang dengan kemampuan para amil dalam menghimpun. “Perlu kita ketahui sebelumnya, berbicara zakat di Indonesia sendiri menurut survei BAZNAS tahun 2019 potensi zakat di Indonesia sangat besar yang berasal dari zakat rumah tangga, zakat industri maupun zakat tabungan. Namun saat ini kemampuan amil di Lembaga Amil Zakat untuk menghimpun masih rendah,” ungkapnya.

Ustad Mairijani menambahkan, ada beberapa hal yang mendasari belum optimalnya penghimpunan zakat. Salah satu hal penting yang mempengaruhi penghimpunan zakat adalah pemahaman tentang fiqih zakat. Pemahaman ini penting, tidak hanya bagi para amil namun juga bagi umat Islam. Tugas para amil adalah memberikan edukasi kepada masyarakat terkait kewajiban berzakat. “Masih rendahnya penghimpunan zakat bisa jadi karena rendahnya pemahaman tentang fiqih zakat, kurangnya edukasi, serta terbatasnya informasi. Maka tugas kita bersama di Lazismu untuk mengatasi hal tersebut agar nantinya dana yang terhimpun bisa disalukan ke delapan asnaf yang telah tertuang di dalam surah At-Taubah ayat 60,” terangnya.

Terakhir, ia menjelaskan bahwa Muhammadiyah melalui Majelis Tarjih dan Tajdid pada Musyawarah Nasional ke-31 tahun 2020 yang lalu telah memutuskan terkait zakat kontemporer. “Fiqih zakat kontemporer yang telah disusun guna mengarahkan umat Islam memaksimalkan potensi zakat untuk kesejahteraan sosial. Dalam fiqih ini diputuskan bahwa pada prinsipnya harta yang dizakati adalah harta simpanan dan penghasilan. Berkaitan dengan itu pula ada beberapa objek dan subjek zakat yang saat ini berkembang misalnya dari zakat profesi, ada pula tabungan berupa obligasi, saham atau usaha-usaha lain yang halal. Tentunya tidak terbatas hanya perdagangan, pertanian, dan peternakan atau zakat tabungan berupa emas dan perak seperti zaman dulu,” tutupnya.

Kegiatan sosialisasi tersebut diakhiri dengan tanya jawab dari peserta kepada narasumber. Warga Muhammadiyah Kabupaten Hulu Sungai Utara tampak antusias mengikuti kegiatan ini, terlihat dari banyaknya pertanyaan yang diajukan. Dengan adanya sosialisasi ini diharapkan juga dapat meningkatkan penghimpunan dan pengelolaan dana ZIS melalui Lazismu. (MDN)

Trending Minggu Ini

Debit Air Naik, HST Siaga 1 Banjir

HST,- Hujan dengan intensitas tinggi melanda Hulu Sungai Tengah (HST), subuh, Minggu (28/11/2021).Menurut informasi yang beredar di Instagram BPBD Hulu sungai tengah, Pj Sekretariat...

Perbaikan Bangunan Pasar Taibah Pasca Kebakaran Capai Enam Ratus Juta Rupiah

Martapura - Sebanyak 12 unit toko di Pasar Taibah Kota Martapura Kabupaten Banjar, perlahan sudah mulai diperbaiki oleh Perusahaan Daerah Pasar Bauntung Batuah (PD....

KORPRI Gandeng Disperindag Banjar Adakan Pasar Murah

Banjar,- Peringati HUT KORPRI ke-50, Korps Pegawai Republik Indonesia (KORPRI) Kabupaten Banjar gandeng Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kabupaten Banjar mengadakan pasar murah, bertempat...

Kamu mungkin juga suka

Ditangan Pria ini, Cireng Pun Bisa Jadi Hewan

Jember,- Di tangan kreatif pria pedagang jajanan tradisional cireng ini mendadak viral usai dibagikan oleh akun TikTok @sukamakandannyamil kamis (2/12/2021)Pria paruh baya ini menjual...

Membludak, Warga Astambul Padati Pasar Murah

BANJAR,- Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kabupaten Banjar bekerjasama sama dengan Dinas Perdagangan Provinsi Kalimantan Selatan gelar pasar murah di Desa Sungai Tuan Ulu,...

Tembus Beasiswa LPDP Di Luar Negeri, Ina : Pengalaman Yang Menyenangkan

Banjarbaru,- Mendapatkan beasiswa diluar negeri adalah impian bagi setiap orang yang ingin melanjutkan pendidikan lebih tinggi.Salah satu contoh Sauqina,S.Pd, M.A, mahasiswa lulusan sarjana Pendidikan...

Heboh Ular Hitam Penjaga Makam Di Jombang

Jombang,- Indonesia memang kaya akan sejarahnya, banyak peninggalan kuno yang perlu di explorasi dan di gali kesejarahannya.Dilansir dari channel YouTube Kuno Brono, yang mengunggah...